Assalamu'alaikum.

Assalamu'alaikum
Selamat datang di blog ini. Terimaksih atas kunjungannya sahabat

Semoga dapat bermanfaat untuk membuat kita lebih baik lagi, amin....
(bagi yang ingin copy and share artikel yang ada dblog ini, silahkan saja, asal cantumkan sumbernya... :)

Friday, 18 June 2010

Ingatlah Hal Ini !!!

Dia ingat pesan neneknya agar shalat tepat waktu.

“Anakku, jangan sekali-kali kamu mengakhirkan shalat hingga terlambat.”

Neneknya berusia sekitar 70 tahun, tetapi jika dia mendengar suara adzan, dia segera bangun untuk melaksanakan shalat. Sedangkan dirinya, bagaimanapun keadaannya dia tidak pernah mampu mengalahkan egonya agar segera mendirikan shalat. Apa pun yang dia kerjakan, shalatnya selalu di akhir waktu dan berdoa dengan sangat cepat agar selesai tepat waktu. Berpikir tentang ini, dia bangkit yakin masih ada waktu 15 menit sebelum waktu Isya’. Dengan segera, dia berwudhu dan melaksanakan shalat Maghrib. Ketika sedang bertasbih, dia ingat lagi pesan neneknya dan dia merasa malu tentang pelaksannaan shalatnya. Neneknya mendirikan shalat dengan penuh ketenangan dan kedamaian. Mulailah dia berdoa dan bersujud di atas sajadah dan diam untuk beberapa saat.

Setiap hari dia pergi ke sekolah, tentu melelahkan, sangat melelahkan. Dia bangun dalam keadaan kaget karena ada suara atau teriakan. Dia berkeringat. Lalu melihat-lihat di sekitarnya. Di sana sangat ramai. Setiap arah yang dia lihat terdapat banyak manusia. Diantaranya hanya berdiri melihat-lihat, diantaranya berlarian kekiri dan ke kanan dan di antaranya berlutut dengan memegang kepala menunggu. Dia sangat ketakutan setelah sadar di manakah sebenarnya dirinya.

Hatinya seolah-olah meledak. Ini adalah hari pembalasan. Di saat dia hidup, dia telah mendengar banyak tentang pertanyaan pada hari pembalasan. Tetapi hal itu terasa sangat lama. Apakah ini suatu khayalan belaka? Tidak, ini adalah penantian dan rasa takut yang teramat sangat dan belum pernah dia bayangkan sebelumnya. Tanda tanya itu masih terus terjadi. Dengan penuh ketakutan dia mulai bertanya dari satu orang ke orang lain tentang apakah dirinya sudah dipanggil? Tak ada seorang pun yang bisa menjawabnya.

Tiba-tiba namanya dipanggil dari dan kerumunan manusia itu membelah menjadi dua untuk memberikan jalan untuknya. Dua orang menarik lengannya dan membawanya ke depan. Dia berjalan ditengah-tengah kerumunan tanpa satu orang pun yang dikenalnya. Malaikat membawanya ketengah-tengah lalu meninggalkannya disana. Kepalanya menunduk dan seluruh kejadian dalam hidupnya terlihat di depan matanya seperti melihat sebuah film. Dia membuka matanya, tetapi dia melihat dunia yang lain. Manusia yang saling tolong-menolong. Dia melihat ayahnya berpindah dari satu pengajian ke pengajian yang lain, menafkahkan seluruh kekayaanya untuk Islam. Ibunya mengundang tamu-tamu masuk ke rumah di saat meja-meja sedang ditata dan yang lainnya dibersihkan.

Dia membela diri, “Aku juga selalu di jalan ini. Aku telah membantu orang lain. Aku juga telah menyebarkan firman-firman Allah dan aku juga menegakkan shalat. Aku puasa di bulan Ramadhan. Apa pun yang telah Allah perintahkan kepada kita, telah aku laksanakan. Dan apa yang telah Allah larang untuk kita lakukan, aku juga tidak melakukan.” Dia mulai menagis dan berpikir tentang betapa dia sangat cinta kepada Allah Subhana wa Ta’Ala. Dia tahu, apa pun yang telah dia lakukan semasa hidup tidak akan ada manfaatnya jika Allah tidak meridhai, dan satu-satunya pelindung adalah Allah Subhana wa Ta’Ala.

Dia terus mengeluarkan keringat yang belum pernah dia rasakan sebelumnya dan terus bergoncang. Matanya terus melihat ke arah timbangan, menunggu keputusan akhir. Akhirnya , keputusan telah dibuat. Dua malaikat dengan lambaran-lembaran kertas di tangan mereka, menuju ke arah kerumunan orang. Kakinya seperti akan roboh. Dia menutup matanya tatkala mereka mulai membaca nama-nama orang yang masuk ke dalam nereka Jahannam.

Namanya terbaca pertama kali. Dia jatuh berlutut dan berteriak bahwa ini tidak mungkin, “Bagaimana bisa aku masuk Jahannam? Aku membantu manusia sepanjang hidupku, aku telah menyebarkan firman-firman Allah kepada yang lain.” Matanya menjadi kabur dan dia bergetar dengan penuh keringat. Dua malaikat mengambilnya dengan tangan. Ketika kakinya diseret, mereka mengelilingi kerumunan dan mengarah ke depan menuju nyala api Jahannam. Dia terus berteriak dan berharap semoga ada orang yang akan menolongnya.

Dia terus meneriakkan hal-hal baik yang telah dia kerjakan; bagaimana dia menolong ayahnya, puasanya, shalatnya, dan bacaan Al-Qur’annya. Dia bertanya kenapa tidak satu pun di antara mereka yang mau menolong. Malaikat Jahanam terus menyeretnya. Mereka telah dekat dengan Neraka. Dia melihat ke belakang dan inilah permohonan terakhirnya.

Bukankah Rasulullah SAW bersabda,

“Betapa sangat bersihnya orang yang mandi di sungai sehari lima kali, begitu juga bukankah orang yang melaksanakan shalat lima kali dalam sehari bisa membersihkan dosa-dosanya?”

Dia mulai berteriak,”Shalatku-shalatku?”

Dua malaikat itu tidak berhenti dan mereka telah sampai di tepi jurang Jahannam. Nyala dari apinya telah membakar mukanya. Dia melihat ke belakang untuk terkhir kalinya, tapi matanya telah kering dari harapan dan dia sudah tidak memiliki apa pun di belakang. Salah satu dari malaikat itu mendorongnya ke dalam Jahannam.

Dia mendapatkan dirinya di udara dan jatuh menuju kobaran api. Dia telah hampir jatuh sekitar lima atau enam kaki ketika tiba-tiba ada tangan menarik lengannya kembali ke atas. Dia mengangkat kepalanya dan melihat seorang tua dengan jenggot putih. Dia menyeka debu yang ada pada dirinya lalu bertanya, ”Siapakah dirimu?”

Lelaki tua itu menjawab, “Akulah shalatmu.

” Kenapa kamu sangat terlambat! Aku hampir saja masuk ke dalam api! Kamu menyelamatkan aku di menit-menit terakhir sebelum aku jatuh.”

Lelaki tua itu tersenyum dan mengelengkan kepalanya.

”Kamu selalu melaksanakan aku pada menit-menit terakhir, apakah kamu lupa?”

Segera setelah itu, dia terjaga dan lalu mengangkat kepalanya dari sajadah. Tubuhnya berkeringat. Dia mendengarkan suara yang datang dari luar. Dia mendengar adzan untuk shalat Isya’. Dia segera berdiri dan mengambil air wudhu.

“Ucapkanlah doa-doamu sebelum doa-doa diucapkan untukmu.”

Sumber: http://www.facebook.com/?page=1&sk=messages&tid=1371822808805

No comments:

Post a Comment