Assalamu'alaikum.

Assalamu'alaikum
Selamat datang di blog ini. Terimaksih atas kunjungannya sahabat

Semoga dapat bermanfaat untuk membuat kita lebih baik lagi, amin....
(bagi yang ingin copy and share artikel yang ada dblog ini, silahkan saja, asal cantumkan sumbernya... :)

Loading...

Jumat, 09 April 2010

Bisakah Takdir Diubah dengan Berpikir Positif?

Pertanyaan ini sejalan dengan pertanyaan tentang hukum ketertarikan atau Law of Attraction. Sebenarnya berpikir positif adalah satu-satunya cara untuk mengaktifkan law of attraction. Artinya pebahasan tentang berpikir positif akan sekaligus menjawab pertanyaan tentang law of attraction.

Pertama, saya akan menjelaskan bahwa takdir itu bisa diubah. Siapa yang bisa mengubah takdir? Tentu saja hanya Allah. Mungkin Allah sudah menetapkan sesuatu, tetapi Allah juga berkuasa untuk mengubahnya kembali. Siapa yang bisa menghalangi?

Takdir Anda ingin berubah? Caranya ialah dengan meminta kepada Allah. Allah yang berhak dan berkuasa mengubah takdir Anda. Doa, bisa mengubah takdir.

Yang dapat menolak takdir ialah doa dan yang dapat memperpanjang umur yakni kebajikan (amal bakti). (HR. Ath-Thahawi)

Lalu apa hubungannya dengan berpikir positif? Hanya orang yang berpikiran positif yang akan berdo’a. Dia berprasangka baik kepada Allah. Dia bertawakal kepada Allah. Dan tentu saja dia adalah orang yang ikhlas.

Kedua, pertanyaan ini bisa muncul karena kurang fahamnya tentang berpikir positif. Banyak yang mengira, berpikir positif itu seperti sulap. Anda berpikir bisa mendapatkan mobil, dan mobil langsung ada di hadapan Anda. Begitu juga, banyak yang menyangka bahwa hukum ketertarikan bekerja seperti sihir, kita menarik (seperti magnet) apa yang kita inginkan.

Berpikir positif atau law of attraction bekerja mengikuti suatu fenomena, sistem, hukum, atau sunatullah yang sudah Allah ciptakan di dunia ini. Mari kita analogikan dengan pengobatan. Misalnya Anda sakit, kemudian berobat dengan madu sampai Anda sembuh. Siapa atau apa yang menyebuhkan Anda? Jawabannya tentu Allah. Madu, dokter, atau tabib hanyalah perantara saja. Allah sudah menciptakan sebuah sunatullah bahwa dalam madu itu terkandung obat.

Begitu juga dengan berpikir positif. Allah sudah menciptakan sistem atau mekanisme dalam diri kita dan di semesta, dimana jika kita berpikir positif maka apa yang kita pikirkan akan terwujud. Anda bisa mempelajari mekanisme ini berkaitan dengan sistem pikiran (otak), syaraf, sel tubuh, dan fisika kuantum. Silahkan baca ebook Beautiful Mind untuk melihat berbagai teori yang menjelaskan law of attraction.

Analogi lain, jika Anda melepaskan sebuah benda di udara, benda tersebut akan jatuh ke bumi. Apa yang menyebabkan benda tersebut jatuh? Allah sudah menciptakan suatu sunatullah berupa hukum gravitasi, yaitu sebuah fenomena alam dimana antara benda dengan benda yang lain akan saling tarik menarik.

Jadi konsep berpikir positif dan law of attraction sebenarnya hanyalah sebuah konsep bagaimana cara kita memanfaatkan fenomena atau sunatullah yang sudah ada untuk mencapai apa yang kita inginkan. Sama seperti seorang engineer yang memanfaatkan sunatullah hukum gravitasi untuk membangkitkan listrik.

Memang, jika kita membaca buku-buku dari barat, yang ditulis oleh orang-orang materialistis atau orang-orang ateis, peran Allah tidak mereka sebutkan. Mereka menyebutkan semesta. Orang yang berorientasi materi memang seperti itu, bukan hanya tentang berpikir positif atau law of attraction saja, bahkan mereka mengatakan bahwa manusia pun berasal dari monyet. Mereka mengatakan bahwa kejadian alam terjadi dengan sendirinya.www.motivasi-islami.com

Sumber: http://www.facebook.com/notes/renungan-n-kisah-inspiratif/bisakah-takdir-diubah-dengan-berpikir-positif/407489746041

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar