Assalamu'alaikum.

Assalamu'alaikum
Selamat datang di blog ini. Terimaksih atas kunjungannya sahabat

Semoga dapat bermanfaat untuk membuat kita lebih baik lagi, amin....
(bagi yang ingin copy and share artikel yang ada dblog ini, silahkan saja, asal cantumkan sumbernya... :)

Thursday, 8 April 2010

Keluarga Yang Tenteram Dan Bahagia

Kualitas kita akan diketahui dan teruji hanya setelah kita hidup berpasangan atau berkeluarga, karena dalam hidup berkeluarga akan dapat diketahui kualitas, kapasitas dan sifat-sifat kemanusiaannya. Dalam hidup pernikahan itulah seseorang teruji kepribadiannya, tanggung jawabnya, keibuannya, kebapakannya, perikemanusia­annya, ketangguhannya, kesabarannya dan keikhlasan. Begitu besar makna hidup berumah tangga sampai Nabi Muhammad mengatakan bahwa di dalam hidup berumah tangga sudah terkandung separuh urusan agama. Separoh yang lainnya tersebar pada berbagai bidang sosial, ekonomi, politik, kebudayaan dan kehidupan sehari-hari

Dalam surat ar Rum 21 disebutkan bahwa Allah Subhanahu Wa Ta'ala menciptakan manusia dengan setting berpasangan dalam hidup perkawinan agar pasangan itu memperoleh ke tenteraman, memperoleh sakinah.

Dalam al Qur'an manusia disebut dengan istilah basyar dan insan. Basyar artinya manusia dalam pengerti­an persamaan fisik. Sedangkan insan mengandung pengertian psikologis. Kata insan terambil dari kata nasia yansa yang artinya lupa, dari kata `uns yang artinya mesra, juga dari kata anasa yanusu yang artinya bergejolak. Jadi manusia pada dasarnya adalah makhluk yang memiliki tabiat mesra, tetapi suka lupa dan memiliki gejolak ke­inginan yang tak pernah berhenti. Selagi manusia dalam keadaan lupa diri dan dalam pengaruh gejolak ke­ inginannya, maka ia tidak dapat merasakan ketenangan dan ketenteraman hidup. Nah dalam hidup berpasangan suami isteri itulah dimaksud supaya manusia me­nemukan ketenteraman, yang diperindah dengan kemesraan. Rumah tangga yang ideal itu bagai­kan lautan tak bertepi, segala ketegangan, kegelisahan, kecemasan, kesepian dan kelelahan akan hilang jika orang berlabuh dalam pelabuhan cinta mesra suami isteri.

Apakah otomatis? tidak, sudah barang tentu tidak, tergantung apakah persyaratannya itu dipenuhi atau tidak. Menurut hadis Nabi, suatu rumah tangga akan mem­peroleh ketenteraman dan kebahagiaan manakala dipenuhi pilar-pilarnya. Artinya : Jika Allah menghendaki suatu rumah tangga itu baik, maka Allah akan memudahkan terciptanya ke­adaan-keadaan sebagai berikut:

1. Ada kecenderungan kepada agama sebagai pedoman hidup di dalam rumah tangga itu,

2. Yang muda menghormati yang tua.

3. Di dalam kehidupan sehari-hari mereka bergaul secara lemah lembut.

4. Mudahnya bersedekah dan berbuat baik karena kepekaan terhadap penderitaan bagi orang lain.

5. Mau interospeksi sehingga mereka mudah bertaubat. (H.R. Dailami).

Semoga keluarga kita adalah keluarga tenteram dan bahagia yang diberkahi oleh Allah Subhanahu Wa Ta'ala serta mampu melewati berbagai problem, ujian dalam kehidupan sehari-hari sebagaimana yang diajarkan oleh Nabi Muhammad. Amin Ya Robbal Alamin..

Wassalam,
agussyafii
--
Tulisan ini dibuat dalam rangka kampanye program Kegiatan 'Muhasabah Amalia (MUSA)' Hari Ahad, Tanggal 18 April 2010 Di Rumah Amalia. Kirimkan dukungan dan partisipasi anda di http://www.facebook.com/agussyafii2, atau http://agussyafii.blogspot.com/, http://www.twitter.com/agussyafii atau sms di 087 8777 12 431.

Sumber: http://www.facebook.com/home.php?#!/?page=1&sk=updates&tid=1148297465493

No comments:

Post a Comment