Assalamu'alaikum.

Assalamu'alaikum
Selamat datang di blog ini. Terimaksih atas kunjungannya sahabat

Semoga dapat bermanfaat untuk membuat kita lebih baik lagi, amin....
(bagi yang ingin copy and share artikel yang ada dblog ini, silahkan saja, asal cantumkan sumbernya... :)

Saturday, 10 April 2010

Hikmah Dibalik Kata

By: agussyafii

Orang bijak berkata, jangan lihat orangnya, tetapi perhatikan apa yang dikatakan. (undzur ma qala wala tandzur man qala) Nasehat ini merujuk pada seringnya kejadian dimana orang sering tertipu oleh hallo effect. Karena yang berkata orang penting maka kata-katanya sering dianggap penting. Karena yang berkata orang pinter maka kata- katanya sering dipastikan benar, padahal belum tentu benar. Sebaliknya kata-kata orang kecil sering tidak diperhatikan meskipun benar.

Di sisi lain terkadang terjadi seseorang berkata yang sebenarnya dan perkataanya memang benar, tetapi perkataan itu tidak difahami oleh orang lain bahkan terkadang disalah fahami. Di sisi lain lagi ada seseorang yang berbicara tentang hal-hal yang tidak ada isinya, tetapi enak didengarnya dan banyak orang betah berlama-lama dengannya. Ada kata-kata yang setelah kita dengar langsung lewat dari telinga kiri ke telinga kanan, tak sedikitpun tertinggal di hati kita, tetapi ada kata-kata yang sangat singkat tetapi begitu kita dengar langsung menancap di hati mempengaruhi perilaku kita untuk waktu yang sangat lama.

Syahdan dikisahkan bahwa Ibrahim bin Adham, seorang raja muda (putera mahkota) di negeri Khurazan Asia Tengah, sedang duduk di kursi kerajaannya. Tiba-tiba terdengar suara berdengar di atas loteng langit-langit istananya. Sebagai seorang raja muda, ia sangat terganggu oleh suara berisik itu, maka secara spontan ia berteriak; hai siapa diatas itu? terdengar jawaban dari atas; saya baginda.. Dengan heran campur marah Ibrahim bertanya; sedang apa kau disitu?

Terdengar jawaban, 'sedang mencari kudaku yang hilang baginda.' Dengar amat marah Ibrahim berteriak, 'dasar orang tidak mengerti, kenapa kamu mencari kuda di loteng, disitu bukan tempat mencari kuda, wahai orang aneh !' Tanpa di duga terdengar jawaban dari atas, 'Demikian juga baginda, jika baginda sedang mencari Allah Yang Maha Pengasih, kenapa duduk di kursi kerajaan? Bukankah Baginda berada di tempat yang salah?

Mendengar jawaban singkat yang amat tenang itu, Ibrahim bin Adham kemudian terdiam. Kata-kata asing dari langit-langit istananya itu sungguh menyentuh nuraninya, suaranya mantap, kalimatnya jelas dan sangat menyentuh hatinya, sehingga keseluruhan kata-kata itu mampu membuatnya merenung bahkan meneteskan air mata.

Berhari-hari kemudian Ibrahim bin Adham duduk menyendiri, merenungkan makna kata-kata orang asing itu, sampai akhirnya ia mengambil keputusan untuk meninggalkan tahta kerajaannya untuk kemudian menempuh jalan keindahan dengan berpakaian sangat sederhana Putera Mahkota itu mengembara mencari Tuhannya. Dua puluh tahun kemudian Ibrahim bin Adham dikenal sebagai ulama besar yang bermukim di Makkah dan menjadi rujukan utama dibidang keilmuan dan keislaman.

Kisah tersebut menjadi contoh betapa kata-kata terkandung hikmah yang mempunyai kekuatan luar biasa dalam mengubah perilaku kita, tergantung kepekaan hati kita atau kejernihan hati. Bila hati sudah terlalu kotor maka tidak akan menemukan hikmah dibalik kata.

-----
Rasulullah pernah ditanya tentang kriteria orang yang paling banyak masuk syurga. Nabi menjawab, 'taqwa kepada Allah dan Akhlak yang Baik.' (HR. Tirmidzi & Imam Ahmad).

Wassalam,
agussyafii
--
Tulisan ini dibuat dalam rangka kampanye program Kegiatan 'Muhasabah Amalia (MUSA)' Hari Ahad, Tanggal 18 April 2010 Di Rumah Amalia. Kirimkan dukungan dan partisipasi anda di http://www.facebook.com/agussyafii2, atau http://agussyafii.blogspot.com/, http://www.twitter.com/agussyafii atau sms di 087 8777 12 431.

No comments:

Post a Comment